Senin, 07 April 2014

JAMITA PARTANGIANGAN MINGGU PALMARUM 13 APRIL 2014

TUHAN MENGUATKAN HAMBANYA (YANG) SETIA
YESAYA 50 : 4 - 9a

  1. Yesaya adalah nabi yang dipilih, ditutus dan diperlengkapi oleh Tuhan. Tuhan memilihnnya sejak dari kandungan ibunya (Yes. 1:5). Dia diutus memberitakan kebenaran Tuhan kepada umat Israel yang (sedang) congkak hatinya. Tuhan memakai lidah sang nabi memberitakan warning akan kejahatan umat itu, yang akan mendatangkan bencana bagi mereka (Proto Yesaya). Namun mereka mengabaikan suara kenabian tersebut. Sehingga mereka terbuang (terjajah di negeri penjajah = Babel) akibat ketidak-tobatan mereka (Yes. 50). Di Pembuangan, Tuhan tidak membelenggu kasihNya. Dia juga memberitakan rekonsiliasi bagi umat yang sedang menderita. Suara Kenabian juga diberitakan oleh Yesaya (Proto Yesaya). Tuhan adalah maha pengasih, bagi umat yang (walaupun) menderita karena kedurhakaannya di pembuangan tersebut. Tuhan akan memberikan pemulihan. Mereka akan kembali ke negeri mereka, yang adalah (hanya) dengan pertolongan Tuhan. Tentunya dengan jalan Tuhan sendiri, tanpa interpensi dari manusia. Janji Tuhan dinyatakan ketika mereka dibebaskan dari perbudakan (pembuangan). Setibanya di negeri mereka, rasa kecewa muncul. Negeri yang dijanjikan, penuh kelimpahan dan berkat, tidak mereka temukan. Justru mereka mendapati reruntuhan yang memilukan hati. Mereka diharuskan "bekerja keras" membangun rumah, tempat ibadah dan pertanian untuk kelangsungan hidup. Rasa kecewa itu wajar. Kelepasan dari Pembuangan, mereka pahami sebagai keadaan yang memang membahagiakan. Berita firman Tuhan tetap disampaikan, untuk menmguatkan mereka (Trito Yesaya).
  2. Setelah kembali dari pembuangan, dengan munculnya rasa kecewa tersebut, berdampak pada aksebilitas nabi Yesaya bagi mereka. Suara nabi mereka pertanyakan. Dengan demikian, Yesaya mempertegas, suara Allah dalam kenabiannya. Terlebih hal itu juga sebagai motivator baginya untuk tetep menyuarakan damai sejahtera Allah. Tuhan ALLAH telah memberikan kepadaku lidah seorang murid, supaya dengan perkataan aku dapat memberi semangat baru kepada orang yang letih lesu. (Yes. 50:4)..........akan dilanjutkan nanti

Rabu, 26 Februari 2014

2 MUSA 14 : 12 - 18

JAMITA PARTANGIANGAN MINGGU ESTOMIHI, 2 MARET 2014

UANG HAMUMABIAR, JAHOWA DO MARPORANG HUMOPHOP HAMU

2 MUSA 14 : 12 - 18

  1.  Biar...Sude do jolma adong biar di dirina. Digoarhon ma biar i di partingkian nuaeng pobhia. Hal na wajar do i di hajolmaon. Alai molo tubu na "pabiarhu" on ma gabe masalah. Tubu do i sian panghilalaan ketidaknyamanan. Boi do i hinorhon ni dirina (rohana), nang na sian duru ni dirina. Laos boi do muse marragam pangalaho na ruar sian roha biar on. Adong do na laos mandate, sumolsol di situasi i. Alai adong do na manguji barani, gabe laos olo sipata "pabaranibaranihon" alai anggo sasintongna, na manghuphupi roha biar i do. 
  2. Tontu marsiala do biar i. Na boi do marharoroan sian duru songon na nigurithon di ginjang i. Alai, na naeng idaonta di turpuk on, i ma siala sian diri sandiri. Biar sian diri sandiri, nirajuman do i pos ni roha na bobos tu hagogon na tinandana dohot hinaporseaanna. Gabe gumodang roha dohot gogona (konsentrasina) marnida ancaman i sian gogo na tongtong di dirina. Masa do na songon on nang di halak Heber na tongon borhat sian parhatobanan Misir.
  3. Sai Mangangguhi do nasida tu Debata na "tinanda dohot hinaporseaanna" hinorhon bernit ni parhatobanon niae nasida. Burju do antong Debata, ditangihon do angguknasida i. Dipalua Debata nasida marhite na tinongosna naposoNa Musa manguluhon nasida. Dang pintor olo nasida, ala nunga peam di kenyamanan portibi na hinilala  nasida di Misir. Pola dipamasa Debata 10 hali tula, asa humordit Raja Parao, jala lam nalnal huaso ni Debata parmahan bangsoNa. 
  4. Tongon di pardalanan, dipatangkang Debata muse roha ni raja Parao. Didasdas ma soldaduna mangalele bangso i na tongon di pardalanan, topet di topi ni laut rara. Biahaton ma bangso i, ai dang tudia be tondongonna, laut rara ma di jolona. Sandok mate nama, mardomu tu parangan ni Misir na bersenjata lengkap dengan kereta kuda. Alai uju naeng jonok, dipapatar Debata ma huasona, na patupahon ombun na marsijongjong mangondihon bangso Israel. Pola rap marsaro nasida (Misir - Israel) diholangholangi ombun i sahat tu torang ari. Tontu sai tong do mabiar bangso i di na saborngin i. Lam dipapatar Debata ma huasona di torang ni ari marsogotna i. Manghatai ma Debata marhite na mambola laut rara, asa bolas bangso i mardalan di tano na mahiang mamolus tonga laut i. Diambungkon ibana roha biar ni bangso i marhite huasona, dipahot nang pos ni roha di nasida. Unang hamu mabiar, Jahowa do marporang humophop hamu. I ma hata ni Debata na gok huaso manghorhon semangat dohot pos ni roha di bangso i. Mardalan ma tutu nasida di tonga ni laut i, alai anggo Misir tongtong dope diambati ombun na marsijonjong i, paima tolhas bangso i tu bariba. Dung sahat nasida di bariba ni laut i, dipapatar Debata ma muse huasoNa pasuanghon laut i songon na parjolo i. Tongon Misir nunga di tonga ni laut i mangalojong bangsoi. Manongnong ma nasida di tangkang ni rohana i. Mariaia situtu ma bangso i, dipadiri ma sada pujian hamauliateon tu Debata di saluhutna pambaenanNa i. 
  5. Hamuna dongan na porsea tu Debata marhite Tuhan Jesus, Unang hamu mabiar, Jahowa do marporang humophop hamu...on ma barita na uli di hita. Adong do pandohon "hidup adalah perjuangan...berjuanglah". Sian haportibion toho do i. Alai boi do di prinsip na songon i, gabe mangasahon gogona sandiri. Molo adong parlabaan, las ma rohana, molo gagal perjuangan boi do tompu marsak jala mandele tarlumobi gabe patubu ungutungut. Marhite hata ni Debata, naeng paingothon ganup na tinompana dang boi terlepas  sian huasoNa. Molo pe tung adong na boi tarpatupa jolma di ngoluna, tarrajum do i holan ala gogo sian Debata.
  6. Na mangihut...Angka na porsea di Debata (siihuthon Kristus) dang jaminan Nyaman. Boi do di situasi tidak nyaman. Alani i, manjamot ma molo sedang di situasi Nyaman. Marlapatan do i di haporseaon na kompromis tu portibi on. Angka na porsea tu Debata, pasti do tidak nyaman, ala dihasogohon portibion. Alai, pasti Aman, ala Debata marporang dompak saluhut ketidaknyamanan i. Jalo ma hagogoon na sian Tuhan i.

Sabtu, 13 Oktober 2012

MATIUS 13 : 1 – 23

SERMON GURU SEKOLAH MINGGU HKBP PURWAKARTA
SABTU, 13 OKTOBER 2012 
==========================================================
MATIUS 13 : 1 – 23 
Perumpamaan tentang Seorang Penabur Benih
Nas paralel : Matius 13:18-23; Lukas 8:4-8, 11-15

TEMA : MENJADI PELAKU FIRMAN TUHAN
1. Arti Perumpamaan 
Tuhan Yesus sering memakai perumpamaan dalam Injil (sekitar 30 perumpamaan). Apakah tujuannya? Coba daftarkan. Tentu  ada hal penting yang ingin disampaikan oleh Tuhan Yesus melalui perumpamaan. Bandingkan dengan ilustrasi kotbah. 
Ketika Yesus memberitakan injil dengan perumpamaan, tentu memakai “umpama” yang telah dikenal dekat pendengarnya. Dengan demikian injil akan lebih mudah dimengerti pendengarnya. Tentu sekali, injillah yang utama, bukan perumpamaannya. Jika tidak demikian pemahamannya, perumpamaan justru bisa menghalangi pemahaman kita akan sesuatu ajaran.

2. Memahami isi Perumpamaan
Mari kita baca perumpamaan di dalam Matius 13:1-8:
Itulah bagian isi perumpamaan, lalu Tuhan Yesus sendiri memberi penjelasan di ayat 19-23. 
Dari Markus 4:13, kita melihat bahwa ini adalah perumpamaan foundasi atau yang paling dasar karena Tuhan Yesus berkata, "Tidakkah kamu mengerti perumpamaan ini? Kalau demikian bagaimana kamu dapat memahami semua perumpamaan yang lain?" Itu sebabnya perumpamaan ini menjadi perumpamaan yang muncul pertama kali. Di dalam seluruh Injil [Matius, Lukas, Markus dan Yohanes] anda akan menemukannya sebagai perumpamaan yang muncul paling awal.

3. Apa yang dibicarakan dalam perumpamaan ini? 
Tuhan Yesus berbicara tentang seorang penabur yang sedang menaburkan benih. Ini adalah gambaran yang sangat umum di daerah-daerah pertanian. Dengan mudah anda akan dapat menemukan orang yang sedang menabur benih di daerah-daerah tersebut. Lalu Tuhan Yesus berkata, "Pada saat seorang petani menaburkan benih, ia menghamburkannya begitu saja. Ia menebarkan ke depan pada saat menabur. Ia membawa kantong benih, tergantung di dadanya, sebuah kantong yang digantung melingkari bahunya, lalu ia mengambil segenggam benih dan menghamburkannya agak melingkar. Ia berjalan menyusuri ladang sambil menaburkan benih."
Pada saat anda menaburkan benih, beberapa benih akan jatuh ke tanah yang keras, misalnya di pematang yang merupakan tanah yang mengeras, karena merupakan jalur umum yang melintasi ladang, dan sering diinjak-injak oleh orang yang lalu-lalang. Benih yang jatuh di tanah yang keras (seperti pematang itu), jelas tidak akan dapat masuk ke dalam tanah; mereka tetap tinggal di permukaan. Dan anda tentunya sering melihat, di mana ada petani menabur benih, ia diikuti oleh sekawanan burung, yang menunggu kesempatan untuk memakan benih yang tertinggal di permukaan. Jadi, bagi benih-benih yang jatuh di pematang, burung-burung akan datang dan mengambilnya - benih yang bisa dijangkau oleh burung-burung tersebut.
Lalu Tuhan berkata bahwa ada lagi benih yang jatuh ke tanah yang dangkal. Ketika hujan turun dan tanah itu mulai membungkus benih tersebut, benih itu akan bertumbuh dengan sangat cepat. Sepertinya menunjukkan pertumbuhan yang sangat baik. Pertumbuhan yang luar biasa mungkin. Akan tetapi sesudah beberapa waktu, sejalan dengan pertumbuhan akarnya, akar itu segera tertahan oleh bebatuan di lapisan bawah. Ada batas sejauh mana akar itu bisa menjalar. Ketika ia menyentuh lapisan batu, hanya sampai di situlah batas pertumbuhannya. Karena dibatasi oleh bebatuan, akar itu tidak dapat masuk lebih jauh untuk mendapatkan air dan mulai layu. Tanaman itu mati karena kekurangan air.
Ada lagi yang jatuh di tanah yang memungkinkan pertumbuhan, akan tetapi lahannya tidak murni. Tanah ini berisi berbagai macam benih, beragam akar dan beragam tumbuhan. Berbagai macam benih tumbuhan ini pada awalnya tidak kelihatan, dan sebagaimana yang dijelaskan di dalam Lukas, mereka lalu tumbuh bersama-sama dengan benih gandum itu dan menjepitnya. Pada waktu menabur, anda tidak melihat adanya semak atau tumbuhan yang lain di sana. Akan tetapi sesudah beberapa waktu, sebagaimana yang diceritakan oleh Lukas, mereka mulai tumbuh bersama dengan benih gandum. Kemudian akar semak duri itu membelit akar gandum, akar gandum yang masih muda ini dan menjepitnya sehingga tanaman gandum ini tidak dapat memperoleh bahan makanan yang dibutuhkannya. Akhirnya gandum yang baru tumbuh ini juga mati.
Dan sebagian jatuh di tanah yang baik lalu berbuah: ada yang seratus kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang tiga puluh kali lipat.
Selanjutnya, harus jelas dipahami, apakah benih, tanah, penabur dalam nas ini? Jelaskan. 
Pertama, benih itu adalah Firman Allah. Ini dijelaskan dengan tegas oleh Tuhan Yesus. Jika Firman Allah adalah benih, maka orang yang mengabarkan Firman Allah adalah penaburnya. Setiap kali anda memberi kesaksian demi Kristus atau mengabarkan Firman Allah, maka anda sedang menabur benih. Dan di dalam hal ini, penabur yang pertama adalah Tuhan Yesus sendiri, namun sesudah itu, kita semua yang mengabarkan Injil adalah penabur. Itu sebabnya para murid juga disebut sebagai penabur benih, sebagaimana yang kita lihat di dalam Matius 10. Tugas mereka adalah menabur benih.
Benihnya adalah Firman Allah, atau disebut juga sebagai Firman Kerajaan Allah, Firman tentang Kerajaan Sorga (dalam Matius 13:19). Penyebutan itu menggambarkan pengaturan oleh Allah, pemerintahan Allah. Pada kesempatan yang lalu, kita sudah melihat bahwa kehendak Allah adalah hal yang utama dalam hubungan kita dengan Allah. Tidak ada yang lebih penting daripada kehendak Allah. Kehendak Allah adalah satu-satunya hal yang kita perhatikan di dalam hidup kita. Di sini, kehendak Allah dinyatakan dengan kata 'kerajaan'. Kata 'kerajaan' berarti pemerintahan, pengaturan atau kehendak Allah. Kerajaan Allah terletak di setiap tempat di mana kehendak Allah dijalankan. "Datanglah kerajaanMu, jadilah kehendakMu." Itu sebabnya mengapa kata 'kerajaan' dan 'kehendak' memiliki makna yang sama karena kerajaan Allah berada di setiap tempat di mana kehendakNya dijalankan. Firman tentang Kerajaan Sorga adalah pesan yang berisi panggilan kepada setiap orang untuk menyerahkan hidupnya kepada Allah.

4. Tanah yang Bermacam-macam ini Menggambarkan Berbagai Macam Hati Manusia
Tipe pertama: Orang yang Menolak Injil
Ini menggambarkan jenis orang yang hatinya sudah dikeraskan sepenuhnya terhadap Allah. Anda sampaikan Injil kepada orang ini dan pesan itu akan berlalu seperti air yang menggelincir di punggung bebek. Anda seperti menabur di atas batu karang. Tidak ada hasilnya. Benih itu tidak dapat masuk ke dalam tanah. Orang seperti ini, yang tergolong kategori pertama, sudah keras sepenuhnya; mereka sama sekali tidak ingin berurusan dengan Injil. Hati mereka mengeras terhadap Injil. Mereka tidak ingin mendengarkan Firman Allah. Atau jika mendengar sekalipun, hanya untuk mencemoohkannya, untuk kemudian menolaknya. Mereka menginjak-injak Injil di bawah kaki mereka. Dalam hal ini, Injil benar-benar tidak dapat masuk ke dalam hati mereka. Mereka tidak percaya sama sekali.

Tipe kedua: Tanah yang Berbatu-batu - 'Orang Percaya' yang Kepercayaannya Dangkal
Kategori kedua di dalam kelompok yang tidak diselamatkan ini sangatlah berbeda. Hati mereka, di permukaannya, sangat tanggap terhadap Injil, sehingga Tuhan Yesus menggambarkan keadaan hatinya seperti tanah subur yang dangkal dengan lapisan batu di bawahnya. Ini adalah jenis orang yang dapat anda katakan memiliki keyakinan yang dangkal. Dan orang-orang semacam ini selalu menjadi masalah besar bagi gereja, akan tetapi mereka juga menjadi kesukaan para penginjil tertentu, karena mereka adalah orang-orang yang cepat tanggap. 

Tipe ketiga: Tanah dengan "Beragam Jenis Benih" di dalamnya - "Orang Kristen" yang Mendua Hati
Kategori yang ini tidak memiliki masalah sama sekali dengan bebatuan. Hati mereka terbuka sepenuhnya terhadap Firman Allah. Tidak ada lapisan batu sama sekali di dalam tanahnya. Tanah itu subur. Memiliki kedalaman. Tampaknya baik. Lalu apa masalahnya? Ketika Firman Allah ditaburkan, mereka menerima Firman Allah itu sepenuh hati, seperti mereka yang masuk kategori kedua, namun kali ini tidak disebutkan "dengan gembira". Penerimaan mereka lebih mendalam. Orang dengan penerimaan yang mendalam tidak akan memberikan tanggapan yang dangkal. Di dalam ketiga injil tidak disebutkan bahwa mereka yang di dalam kategori ini menerima Firman dengan gembira. Tentunya mereka menerima Firman itu dengan penuh keraguan, mungkin dengan gemetar, dengan pergumulan keras. Mereka tidak memberi tanggapan yang berisi sukacita. Sangat mengagumkan jika kita perhatikan ketepatan dari pengajaran Tuhan. Ia menambahkan keterangan 'dengan gembira' hanya kepada mereka yang di dalam kategori kedua. Sedangkan yang di dalam kategori ketiga tidak menerima Firman dengan cara ini.

Tipe keempat : Tanah Yang Subur; 
Tipe 1,2,3, adalah orang yang tidak diselamatkan. Mengapa? Tipe 1 tidak percaya, tipe 2 dan 3 mutad dari Tuhan. Kelompok yang Diselamatkan adalah tipe 4 dan dengan Jumlah Hasil Buah yang Berbeda-beda
Kelompok tanah yang subur ini memiliki tiga kategori. Kelompok ini digambarkan menghasilkan buah: ada yang tigapuluh kali, enampuluh dan seratus kali lipat dari jumlah yang ditabur. Di sini kita melihat adanya suatu keseimbangan yang sempurna di dalam perumpamaan ini, antara mereka yang tidak diselamatkan dengan yang diselamatkan. Sangat perlu untuk mengingatkan anda sekali lagi bahwa dari antara mereka yang tidak diselamatkan, hanya kategori yang pertama saja yang benar-benar tidak percaya, sedangkan dua kategori lainnya merupakan orang-orang yang pada awalnya percaya. Mereka percaya, seperti kata Tuhan Yesus, "sebentar saja".
Dan di dalam tipe 4 ini, yaitu mereka yang menghasilkan buah, juga terdapat perbedaan. Perbedaan itu terletak dalam hal kualitas. Benih yang ditabur sama, akan tetapi benih yang sama ini memberi hasil yang berbeda sesuai dengan kesuburan tanahnya. Di mana perbedaannya? Perbedaannya terletak pada kualitas tanahnya - kualitas tanggapan anda terhadap Allah. 
Persiapan
1. Metode apakah yang paling tepat digunakan mengajarkan firman Tuhan perikop ini? BERTANYA, GAMBAR, DIRAGAKAN, dll.
2. Daftarkanlah lagu SM yang berkenaan dengan topik. HS/13/10/12

          

Rabu, 10 Oktober 2012

HEBER 4 : 12 – 16

 PARTANGIANGAN MINGGU XIX DUNG TRINITATIS
HEBER 4 : 12 – 16 AMOS 5 : 6 – 7; 10 - 15
4:12 Ai na marngolu do hata ni Debata jala marpangkorhon, jala tumajom sian nasa podang siduababa, jala torus do disirang hosa dohot tondi, ringring dohot utohutokna, laos diuhumi do na sinangkap dohot na piningkir ni roha.
4:13 Jala ndang adong na tinompa na onding sian jolona, tung saluhut do tedek, so adong na hungkup diida matana. Tu Ibana do hita mardabudabu!
4:14 Onpe, dibahen naung adong di hita sintua ni malim na bolon, naung manorusi angka banua ginjang i, i ma Jesus, Anak ni Debata, gomos ma tatiop naung taparhatopot i!
4:15 Ai naung adong do di hita sintua ni malim na tarbahen dongan mangkilala di angka hagaleonta; tung na tarunjun do Ibana di na saluhut songon hita, alai ndang mardosa.
4:16 Antong, marhiras ni roha ma hita mandapothon habangsa parasiasian, asa tajalo talup ni roha, jala asa dapot asi ni roha hita bahen pangurupion, di tingki halehetanna.

1. Ai na marngolu do hata ni Debata jala marpangkorhon, jala tumajom sian nasa podang siduababa, jala torus do disirang hosa dohot tondi, ringring dohot utohutokna, laos diuhumi do na sinangkap dohot na piningkir ni roha.
MANGOLU – MARPANGHORHON – TUMAJOM SIAN PODANG :
- Marhuaso di ngolu ni jolma, sian na robi sahat tu tingki on. Ala ni I, asa manjalo hangoluan na tama di portibion, ingkon do diharinggashon manangihon hata ni Debata.
- Marhuaso paluahon/manirang/mamutus jolma sian hajahaton ni portibion, anggo podang, angka na tarida do boi digotap, alai hata ni Debata marhuaso manirang/manggotap angka na so tarida, I ma angka roha hajahaton, pingkiran na jat. Margogo do hata ni Debata pasirang angka na jat sian roha dohot pingkiran ni jolma, ala manorusi do hata ni Debata tu pusupusunta, ala pinargogoan ni Tondi ni Debata. 1 Tes. 1:5a Ai ndada marhitehite hata sambing ro barita na uli, na hupaboa hami tu hamu, tung mardongan hagogoon do dohot Tondi Parbadia, angkup ni hiras ni roha godang
- Alani I, marhite na ringgas manangihon hata ni Debata do tarpatupa sasahalak mardalan di hasintongan, ala dilehon Debata do TondiNa mandongani jolma I mangulahon hataNa.
- Hata ni Debata na mansai tajom, gabe sada sorminan di ngolu, gabe niantusan ma angka ulaon na maralo, sala, di adopan ni Debata.

2. Dang adong na holip di Debata, saluhut do tedek di adopanNa parngoluonta. Patar do di adopanNa saluhut parulaon ni Jolma, na denggan nang na roa. Hombar tu si, mansai ringkot do na manangihon dohot na manghangoluhon hata ni Debata di panggulmiton ni ngolunta, asa tarpatupa hita angka ulaon na hombar tu lomo ni roha ni Debata.
Yakobus  1:23 Ai pananginangi di hata i, anggo so diulahon, tudos ma i tu halak na paberengbereng rupa ni bohina di sorminan.

3. B.E No. 28 HATA NI JAHOWA BL. 203
1. Hata ni Jahowa Sipadame jolma Hangoluan i
Halalas ni roha Siapuli roha Ni na marsak i
Gogo ni Debatangki Paluahon na porsea Sian nasa jea.

Di hata ni Debata do dapot hita hadameon na sumurung, dohot tua na umbalga:
Ia tua na rimpas, kebahagiaan sejati…….
- Mampu mengasihi ketika dibenci, bukan mengasihi karena dikasihi
Matius  5:44 Alai Ahu do mandok tu hamu: Holong ma rohamu di musumuna; tangiangkon hamu ma angka na paburuburu hamu.
- Mampu bersuka cita, berpengharapan dalam penderitaan-putus asa
Roma  12:12 Marlas ni roha ma hamu mangkirim! Marbenget ni roha ma di haporsuhon! Jugulhon hamu ma tangiang!
- Mampu memberi walaupun dalam kekurangan
Roma  12:8 Ia pangapoion, i ma; ia na mangasii, sian bulus ni roha ma; ia na manguluhon, marringgas ni roha ma; ia na marbasabasa, sian las ni rohana ma!
- Mamora ma di hata ni Debata, ganup tingki, ganup ari…huhut martangiang,,,,,
- TARULI MA HITA DI BANGSA PARASIAN I.
- 119:105 Hatami do sulusulu ni pathu jala hatiuron di dalanku.
Ilustrasi : HP, na Bibelon; biarlah dikuasai firman Tuhan, jangan kuasai firman Tuhan. Amen.

Kamis, 30 Agustus 2012

2 Timoteus 1 : 6 – 12


Sermon Jamita tu Minggu XXII Dung Trinitatis, 15 November 2009
2 Timoteus 1 : 6 – 12                                                                                           Jesaya 43 : 8 – 13

Dijou, dipadiri, Didongani Jala Dipasupasu Debata asa Marpanindangi
(Terpanggil unguk Bersaksi)
Patujolo
Huria na mangolu i ma huria na marpanindangi (bersaksi). Ihut tu si, na targoar mate do huria molo dang diharingkothon na marpanindangi di ngoluna. Alai boi do bangkol huria marpanindangi, hinorhon ni angka lingkungan nang partingkian. Hira on ma na niigil ni turpuk on, asa Huria i tangkas marpanindangi, di ganup situasi. Secara historis, turpuk on sipaingot sian si Paulus do tu si Timoteus, na gabe Uluan ni Huria di haposoonna. Marhite i ringkot situtu hatorangan taringot tu pelayanan manang panindangion di si Timoteus di haposoonna i. Alai manghatai ma nuaeng turpuk on tu konteks na diperluas, i ma huria.
Adong dua pangantusion taringot tu huria. Huria secara fisik dohot huria non fisik. Huria fisik, i ma gedung gareja inganan parpunguan ni angka na porsea laho martangiang. Huria secara non fisik, i ma ruasna na dijou sian hagolapon tu hatiuron sian Debata. Huria secara non fisik on do na naeng panghulingan ni turpuk on, nunga tangkas nuaeng marpanindangi? Hombar tu ulaon panindangion i, na tarjou do luhut angka na porsea laho marpanindangi. Panjouon i adong dua; Panjouon secara umum (vocatio generalis) dohot panjouon secara khusus (vocatio spesialis). Tarjou do luhut halak na porsea secara umum tu hangoluan na pinatupa ni Debata di bagasan Jesus Kristus, laos patariparhon i di ngolu si ganup ari. Di I Petrus 2:9 Alai marga na pinillit do hamu, hamalimon na raja, bangso na badia, houm na ginomgomanna, asa tung dibaritahon hamu denggan ni harohaon ni Ibana, naung manjou hamu sian na holom tu hatiuronna halongangan i. Panjouon secara khusus, ganup do jolma dijou Debata marhite angka ulaonna be. Tarjou gabe pangula ni huria (hamalimon), tarjou do gabe partigatiga, PNS dna, na gabe dalan panindangion di hata ni Debata. Marhite i ma dipadiri Debata parhaladona laho patureturehon/memperlengkapi huria na tarjou secara khusus i asa tangkas marpanindangi. Di Efesus 4 : 11-12  “Laos Ibana do mangalehon deba gabe apostel, deba panurirang, deba evangelist, deba muse parmahan jala pangajari, patureturehon angka na badia i, laho mangulahon tohonan i, pauliulihon daging ni Kristus” Alani i hape, jamita ni angka parjamita/parhalado, dalan lao patureturehon ruas na tarjou secara khusus i do asa marjamita ganup di ulaonna be.

Hatorangan ni angka ayat
Ayat 6  : Dijalo jolma angka na porsea do pasupasu sian Debata, jala silehonlehon ni Debata do i. Ala ni i ingkon ringkot situtu parataratahon/mengkobarkan hata pasupasu silehonlehon i di ngolunta. Ia pasupasu i i ma huaso ni Tondi Porbadia na pinasahatna tu hita na laho patulushon ulaon haparhaladoon i di ngolunta. Tondi ni Debata dipasahat malim ma i marhite na mangampehon tangan di tingki na maghatindanghon hhaporseaon. Parhalado maksudna dison ndang na holan parhalado manang angka parjamita, alai luhut do angka halak na porsea gabe parhalado di ngoluna na mamaritahon Debata tu liat portibion.
Ayat 7 : Dilehon Debata do tondi hagogoon, haholongon dohot pangarajaion diri jala silehonlehon ni Debata na tolu on gabe modal utama laho patulushon ulaon panghobasionta di na marpanindangi. Na parjolo, tondi hagogoon na pahehehon dilehon do tu hita (1 Kor 2:4 ; Hatangku nang parjamitaonku pe, ndada marhata habisuhon na malo mangaithon; tondi dohot hagogoon di dipapatar disi. Na paduahon, dilehon Debata do holong ni rohaNa tu ganup na porsea di hataNa (Roma 5 : 5 Alai ndang na murak hita bahenon ni pangkirimon i, ala nunga diusehon tubagasan rohanta holong ni roha ni Debata marhitehite Tondi Parbadia, naung nilehonna i tu hita. Dilehon do muse tondi pangarajaion diri, i ma na adong habisuhon na tang (1 Tim 3 : 2 Dibahen i, unang ma adong dapot sisurahan di sintua: Harajaan ni sada boruboru ma ibana, marpangontik, marroha, marhapantunon, na las roha martamue, na malo mangajari).
Ayat 8; Debata do nampuna, manghophop laos patulushon barita na uli i. Alani i silehonlehon ni Debata di perlengkapan rohani na tolu i, habaranion, haholongon dohot pangarajaion diri, gabe modal utama laho marpanindangi. Antong unang ma gabe sumurut manang tahuton, nang pe sipata gabe pargasipan manang haotoon dietong halang hata ni Debata na tabaritahon. Dang tagamon so mandapot angka hamaolon hita mamaritahon barita na uli i tu na humaliang hita.
Ayat 9 : ia tung adong pe angka hamaolon na taadopi di na mamaritahon hata ni Debata (marpanindangi), alai adong do angka sangkap na uli sian Debata di ganup ngolunta. Di angka hamaolon i, dilehon Debata do haojahan (pegangan) tu si Timoteus/nang tu hita pe, i ma: Parjolo, Ojahan panjouon; Ibana do manjou hita marhite panjouon na badia. Panjouon i ndanda na marhaojahan tu pambahenanta na denggan di ngolunta, alai sangkap dohot asi roha ni Debata do di ngolu ni jolma. Marhite i, andorang so ditompa Debata dope portibi on, nunga dijou Debata hita tu haluaon (sian mula ni mulana).
Paduahon: Ojahan haluaon, Ibana do na paluahon hita sian dosa dohot hamatean marhite na tartullang Kristus di hau pinorsilang. Alaa ni i, paluaonna do ganup na targogot uju mamaritahon barita na uli i (uju marpanindangi di ngoluna).
Ayat 10 :  Dilehon do tu hita hangoluan na so ra suda, i ma haluaon na pinasahatNa andorang so ojak dope portibion. Ai nunga ditaluhon Jesus Kristus sorop ni hamatean ni jolma marhite hamateaanNa di hau pinorsilang. Laos haheheonNa gabe patumonaan ni haheheon ni luhut jolma, na gabe hangoluan na manontong. Alani i, marhite na pinaojakna hangoluan tu hita, marhapataran ma i di ngolu ni jolma na mangharinghothon ngolu na marpanindangi di ganup ulaonna be.
Ayat 11-12 Tarjou do ganup jolma di ulaonna be, laho marbarita na uli (marpanindangi). Ai ndada holan na parhalado marbarita na uli, alai luhutna jolma do. Di bagasan i, ndang so tagamon adong angka sitaonon; nang angka hamaolon. Alani i, so tung tapaila Debata, alai tongtong ma hita marsihohot, ai nunga dipabangkit hita.  Molo Ibana tahaporseai jala tapangasahon, jala pos rohanta na ramotanNa do hita mangaradoti na pinalumehonna (marbarita na uli) i tu hita, margogo ma hita mangadopi i saluhutna.

Usul siboanon tu Jamita
1.        Saluhutna angka na porsea di Debata, tarjou do mamaritahon hata ni Debata (manghatindanghonsa); kapan, dimana dan dalam situasi apapun; ai didok do di 1 Tim 4:2 Jamitahon hata i, hajongjongkon di tingki na une nang so une; pinsang, paingot, apoi marhitehite nasa lambas ni roha dohot pamodaion.
2.        Taparade ma ngolunta asa tangkas manghangoluhon hata ni Debata di ngolu on, ai ido hataridaan ni halak na mamaritahon barita na uli (marpanindangi). Molo pe tung ragat angka sitaonon nang hamaolon di ngolu on, tapatogu ma haporseaonta jala pos ni rohanta, ai Ibana do Manjou, manogu laos patulushon i saluhutna.
3.        Kristen na mangolu, i ma ngolu na marpanindangi (bersaksi). Sisada ihot do i di tugas panjouon na tolu i, koinonia, marturia, diakonia.
4.                panjouon do ganup ulaon ni angka na porsea. Tarjou gabe sintua, Pandita, Petani, Parlaut, Parboniaga, Parbetor, dna. Disulingkiti hata ni Debata ma hita, nunga tangkas panindangionta di ganup ulaonta i?? I do na marpanindangi. Ndang na ingkon marjamita i songon angka halak na pahattinghatting bibel tu angka loloan na torop songon di onan.                                                         Cal.Pdt. Harminto Sihombing, STh

2 RAJARAJA 2 : 1 – 12


SERMON PARHALADO HKBP SIDIKALANG I
TU MINGGU ESTOMIHI (SAI HO MA GABE PARTANOBATOANKU)
19 PEBRUARI 2012
=================================================================

SIP MA HAMU!
TANGIHON MA JESUS !!!
(2 RAJARAJA[1] 2 : 1 – 12)
PATUJOLO
Elia dohot Elisa, i ma panurirang ni Debata. Elia lapatanna “Jahowa do Debata.” Elisa laptanna Debata do na mangurupi.” Panurirang Elisa ma na manorushon ulaon hapanurirangon ni panurirang Elia, dung dialap Debata ibana tu banua ginjang. Manurirangi nasida di taon 850 SM. Elia lobi songon sahalak ama do di panurirang Elisa. Tongon ma turpuk on, di na dialap Debata panurirang Elia tu banua ginjang. Di Padan na robi, si Henok dohot si Elia do na dialap tu banua ginjang. Hombar tu si:
Bahan diskusi: Di 1 Musa 5:24 didok “Jala sai marparange, mardonganhon Debata ma si Henok, dung i ndang disi be ibana, ai dialap Debata do ibana.” Hape di Johanes 3:13 didok Hata ni Debata “Ndang adong na manaek tu banua ginjang, ia so naung tuat i sian banua ginjang; i ma Anak ni jolma i, na di banua ginjang i hian.”

Hatorangan
1.      Tontu borat do parsirangan. Songon i do nang nahinilala ni panurang i. Di bagasan peneguhan Pastoral, dipasahat panurirang Elia ma; “Ua tinggal dison ma ho” pola sampe tolu hali (ay. 2, 4 dohot 6). Alai alus na tetap konsisten dipasahat panurirang Elisa, na mandok; Songon sintongna mangolu Jahowa, mangolu dohot hosam, na so tupa tadingkononku ho! Tong ma dipasahat ibana alus na konsisten i tolu hali. Marhite i, dipataridahon do pardonganan na sida tung mansai solhot. Mardomu muse nunga diboto si Elisa na naeng alapon ni Debata ma si Elia. Tontu adong ma si pangidoon ni panuriang Elisa.
Terjadi ma proses i opat hali di inganan na marasing. Di pardalanan nasida di inganan na opat na marasing i, dipapatar do sada inti ni hananangkok ni si Elia tu banua ginjang, marhite pandohan; [2]
1.      Naeng alapon ni Jahowa si Elia tu banua ginjang (ay. 1)
2.      Ai nunga disuru Jahowa ahu laho tu Betel (ay. 2)
3.      Ai nunga disuru Jahowa ahu tu Jeriko (ay. 4)
4.      Ai nunga disuru Jahowa ahu tu Jordan (ay. 6)
Dung i, na dua panurirang i pe jongjong do di topi ni Jordan (ay. 7)
Pandohan naeng alapon ni Jahowa dohot ai nunga disuru Jahowa, mangondolhon; ia hananangkok ni si Elia tu banua ginjang (nang saluhut jolma pe) HOLAN ALA HUASO NI DEBATA DO. Dang adong huaso manang usaha sian jolma. Boasa tung opathali?  Sada test keimanan do i di panurirang Elia. Laos dipataridahon ibana do haunduhon ni rohana di Debata, dung pe i nangkok ibana tu banua ginjang. Laos peneguhan pastoral ma di si Elisa pardalanannasida i, di na laho marsirang nasida.
2.      Na menarik naeng tangkasanta muse, sai jumpang do nasida dohot sisean ni panurirang i di Betel dohot di Yeriko. Manangkasi ma nasida; Atehe diboto ho do na naeng boanon ni Jahowa tuanmu sadarion sian lambungmu? Dung i ninna ibana ma: Ahu pe nunga huboto, sip ma hamu! Boasa ingkon sip nasida huroa? (tadiskusihon ma). Alai secara sederhana, marlapatan do I; Ada waktu untuk berbicara, dan ada waktu untuk berdiam diri (Pengkh. 3:7), dan ini adalah waktu untuk berdiam diri. Pengalaman yang lebih dalam dari kehidupan harus lebih direnungkan dari pada dibicarakan. Lidah mempunyai kuasa yang besar terhadap hati. Pengaruh dari banyak saat-saat yang khidmat telah hilang/dibuang oleh pembicaraan yang tidak pada waktunya.
3.      Double Portion: I ma istilah na umbuk tu si Elisa. Dipangido ibana asa duahali lompit sian tondi ni si Elia. Di ayat 9; Dung i ninna si Elisa ma: Ingkon silompit dua nian sian tondim songgop tu ahu!.
Silompit dua nian sian tondim songgop tu ahu! Pandohan on dang na mengarah tu “tondi ni hajolmaon” songon na somal. Roh Elia adalah roh kesetiaan terhadap tanggung jawab, roh kesetiaan dalam mencela dosa, roh yang tidak takut dan berani di hadapan oposisi dan bahaya, dan pada saat yang sama juga roh kelembutan dan kasih. Setiap pekerja Kristen harus berusaha memiliki roh seperti itu. ... Kita membutuhkan lebih banyak orang dengan roh Elia, yang setia kepada Allah dan hati nurani berapapun ongkosnya/pengorbanannya.
Alai godang do halak sala manafsir, gabe didok gabe “humebat” si Elisa sian si Elia. Ai dipatupa Debata tanda halongangan 6 hali marhite si Elia, alai marhite panurirang Elisa 13 hali. Dijalo pe siduahali lompit, marharoroan do i sian tradisi hak siahaan di bangso Israel. Di 5 Musa 21:17 Ingkon tolopanna do anak tubu ni na hinagigihon i do anak buhabajuna, ingkon lehononna tu ibana dua bagian sian saluhut ugasan pineopna i, ai ibana do patumonaan ni hagogoonna, ibana huhut nampuna uhum sahala ni sihahaan. Na manjalo tohap siahaan do ibana.[3]
Permintaan ini tidak menunjukkan ketamakan, karena tamak atau tidaknya tergantung dari motivasi Elisa. Kalau ia meminta hal itu demi kemuliaan Tuhan, maka tentu itu bukan ketamakan.
4.      Alus ni panurirang Elia; Na dokdok situtu do nian pinangidomi; alai molo diida ho ahu tarboan sian lambungmu, sai na songgop do songon i tu ho; alai molo so idaonmu, ndang songgop. Alai dung diida si Elisa songon i, Laos dibuat ma ulosna jala diribahi bola dua. Laos i ma hataridaan ni husao na jinalona i, Double Portion. Boasa didok na dokdok situtu? Na marlapatan do i, na marhahonaan doi tu huaso ni Debata.
Ini disebut sukar, karena ini tidak tergantung kepada Elia, tetapi tergantung kepada Tuhan. Karena itu Elia lalu mengatakan bahwa kalau Elisa bisa melihatnya terangkat ke surga, maka Elisa akan mendapatkan apa yang ia minta. Secara implicit ini menunjukkan bahwa pengangkatan Elia dengan kuda dan kereta berapi dalam ay 11-12 itu sebetulnya tidak terlihat oleh mata biasa. Elisa sudah dipenuhi Roha Allah.
5.      Hananangkok ni panurirang Elia: ida ma, ro ma sada hureta api dohot angka hoda api manirang nasida na dua, manaek tu banua ginjang ma ia si Elia marhite sian habahaba. Laos dibuat ma ulosna jala diribahi bola dua.
5. Ini bukan kiasan tetapi betul-betul kereta dan kuda berapi. Ini bukanlah api yang bersifat duniawi, bukanlah api yang bersifat materi. Elia ternyata tidak menderita apa-apa karena kuda dan kereta berapi itu.
Dungi joujou ma ibana, O damang, damang! Hureta ni Israel dohot angka jolma parsihundulna do ho! Dung i ndang be diida ibana. Laos dibuat ma ulosna jala diribahi bola dua. Di tingki i, angka naumposo jotjotan manjaouhon panurirang na tumua: “Amang” sebagai penghormatan (bnd. Panjouon tu parhalado si nuaeng). Alai joujou ni si Elisa “Amang” marlapatan lobi sian penghormatan, alai ala boi ibana marnida si Elia dialap tu banua ginjang, hombar tu si saut do hape na pinangidoanna i, i ma tondi silompit dua.
Hureta ni Israel dohot angka jolma parsihundulna, marlaptan do i, ia hureta I ma peralatan poerang ni halak Israel na dumenggan, marhite I ma digombarhon nasida kehilangan sahalak pemimpin besar, hagogon di Israel.
Laos dibuat ma ulosna jala diribahi bola dua. Berarti untuk menunjukkan kesedihan (bdk. Kej 37:29,34 2Sam 13:19 Ayub 1:20 Ayub 2:12). Ini umum dalam jaman Perjanjian Lama yang selalu menunjukkan apa yang ada dalam hati melalui tindakan lahiriah. Jangan tiru ini pada jaman ini, apalagi pada masa krismon.
SIBOANON TU JAMITA
Ø TOPIK MINGGU : TANGIHON MA JESUS (Kisah di sada dolok)
Ø Na mora do si Elisa, jala jolma na sibuk (1 Rajaraja 19:19-20). Ditadinghon do i holan laho mangihuthon si Elia. Mangihuthon Jesus adalah keputusan bukan pilihan, bahkan memutuskan untuk harus kehilangan semuanya (harta dan keluarga) bnd. Mat 10 : 37
Ø Songon sintongna mangolu Jahowa, mangolu dohot hosam, na so tupa tadingkononku ho! I ma panindangion dohot komitmen ni halak na marsitutu Mangihuthon Jesus nang pe godang tantangan. Tu dia si Elia, tu si di si Elisa.
Ø  Di angka na satia mangihuthon Jesus, jaloonna hagogoon mandalani ngoluna, patulushon panjouon ni Debata di dirina, dungi parjambar ma di tohap surgo hasonangan i.


[1] Di bibelta (Bibel Toba dohot Alkitab) buku Rajaraja tarrajum do tu angka buku sejarah (1 Musa-Ester). Alai di Padan na Robi na marhata Heber, tarrajum do i tu angka buku panurirangon na parjolo [(nabi-nabi terdahulu.) Panurirangon na parpudi (nabi-nabi kemudian), Jesaya-Maleaki.] Sian panangkasion ni angka na pistar, disura roha, sahalak panuriang na mangolu di habuangan Babel do na manurathon, di taon + 550 BC. Mansai tangkas do pardomuan ni buku Rajaraja tu 5 Musa (Ulangan/Deutronomium). Maksudna, manosoi bangso ni Debata asa marsihohot di pangoloion di patik dohot di hapolinon ni parsombaon tu Jahowa, ai holan marhite i do nasida dapotan pasupasu; molo ndang, hona uhum.

[2] Gilgal: tempat ini mempunyai pengertian tempat sekolah para Nabi. Mereka belajat untuk menjadi hamba Tuhan, serta belajat hamba Tuhan.
Betel: berati House of God. Rumah Tuhan. Setiap orang hendaknya mempunyai kerinduan ke Rumah Tuhan dengan segala pengorbanan hidup, seperti raja Daud.
Yerikho: artinya harum semerbak (fragrant); maknanya; perjalanan orang percaya tidak berhenti pada harum semerbak dunia, ketika menuju sorga.
Yordan: tempat ini berarti merendah. Tuhan menghendaki orang percaya untuk merendah, seperti Kristus yang merendahkan diriNya hingga mati di kayu salib (Pil. 2 : 5 – 9)

[3] Daily Bible Commentary, vol I: "a ‘double portion’ of Elijah’s spirit - i.e., not a greater power than that possessed by Elijah but the portion conferred on the eldest son who succeeded to his father’s position (Deut. 21:17)" [= suatu ‘bagian dobel’ dari roh Elia, yaitu, bukan suatu kuasa yang lebih besar dari yang dimiliki Elia, tetapi bagian yang diberikan kepada anak tertua yang menggantikan posisi ayahnya (Ul 21:17)]

Mazmur 119 : 5


PHD Wanita Debora HKBP Sidikalang Rabu, 18 April 2012

KEADILAN dan KASIH ALLAH
(Mazmur 119 : 5)
1. Kedua ayat di bawah ini menyatakan sifat khas Allah bahwa Dia itu adil dan Dia itu kasih, karena kasih-Nya maka Dialah yang menjadi Penyelamat kita:
* Yesaya 45:21b, Bukankah Aku, TUHAN? Tidak ada yang lain, tidak ada Allah selain dari pada-Ku! Allah yang adil dan Juruselamat, tidak ada yang lain kecuali Aku!
*  Mazmur 16:5 TUHAN adalah pengasih dan adil, Allah kita penyayang.
Kita juga mengenal sifat Allah yang lain bahwa Dia itu kudus (suci):
*  Imamat 19:2b Kuduslah kamu, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, kudus.
Mari kita camkan ke-3 sifat Allah ini bahwa Dia itu Adil, Dia itu Kasih dan Dia itu Kudus!
2. Allah adil dan konsisten terhadap hukum yang ditetapkanNya. Karena Dia Kudus maka Dia tidak bertoleransi terhadap dosa. Kepada dosa Ia telah menetapkan hukum bahwa UPAH DOSA ITU MATI
* Roma 6:23a Sebab upah dosa ialah maut;
*  Kejadian 2:17  Tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kaumakan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati."

Dosa mempunyai konsekwensi MATI (maut). Bagaimana caranya agar terbebas dari dosa? Maka, harus ada HARGA yang SETARA DENGAN NYAWA, yaitu kematian (nyawa yang diberikan) sebagai ganti dosa. Dan apakah yang dimaksud dengan Maut/ Mati disini? Mati dalam artian hakiki akibat dosa adalah KEMATIAN KEKAL.

3. MENGAPA ADA HARGA YANG TERLIBAT?
Ketika Anda rela mengampuninya, itu IDENTIK dengan Anda rela membayar harga kerugian yang tadinya Anda rasakan, yaitu kerugian moril maupun materiil. Anda mengampuninya dengan jalan menebus harga tersebut! Jadi dalam setiap pengampunan ada harga yang harus dibayar, yang menuntut suatu penebusan.

Kini, karena sudah ditetapkan oleh Allah sendiri, bahwa harga atau upah dosa adalah maut bagi setiap pelakunya, maka manusia tidak mungkin bisa membayar harga sebesar itu dengan usaha amal-ibadah atau cara apapun. Itu sama halnya dengan hukuman mati pengadilan yang tidak bisa dilunaskan dengan jasa-apapun yang pernah diperbuat oleh si terhukum!
Dosa itu identik dengan hutang. Dan utang itu setara dengan harga suatu nyawa. Tuhan Yesus mengajarkan suatu doa sbb :
* Matius 6:12, dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami; bersalah kepada kami;
Selain mengenal Dosa = Hutang. Orang-orang Yahudi sejak Perjanjian Lama telah mengenal Hukum Pembalasan setimpal.
* Ulangan 19:21 Janganlah engkau merasa sayang kepadanya, sebab berlaku: nyawa ganti nyawa, mata ganti mata, gigi ganti gigi, tangan ganti tangan, kaki ganti kaki.
Dosa = Hutang, Dosa upahnya maut, artinya Dosa harus dibayar dengan Nyawa.
NYAWA GANTI NYAWA!

4. Disatu pihak, Allah itu Adil, Ia konsekwen dalam penerapan hukum, di lain pihak Allah itu Mahakasih, sehingga Ia mengampuni. Namun, Dia tidak bisa begitu saja mengampuni, karena terkait dengan Maha Adil-Nya itu, Ia harus menghukum si pendosa. Sebagai Allah yang Maha Adil dan Suci, setitik dosa-pun harus dipertanggung-jawabkan dalam "prosedur penghakiman" yang paling konsekwen. "Allah tidak bisa menyangkal diriNya sendiri" (1 Timotius 2:13). Ia yang Maha Adi dan Suci menuntut keadilan dan kesucian absolut. Ia tidak mungkin Maha Adil apabila hanya sekedar "melupakan" atau "membiarkan" kesalahan seseorang tanpa mempertanggung-jawabkannya dengan suatu harga (penebusan).

Dan... Allah memberikan cinta-kasihnya dengan membayar harganya dengan penebusan melalui darah Yesus Kristus. Allah sendiri yang dating sebagai manusia, Ia mengantikan sendiri Hutang Dosa dengan nyawa diri-Nya sendiri.

Terhadap Dosa, Allah yang Maha Suci (Kudus) tidak akan bertoleransi dengan najis ini (karena memang tidak kompatibel/berserasi dengan Maha Adil dan KesucianNya). Namun Allah tidak akan Maha Kasih-Penyayang. Allah yang Maha-Kasih harus rela mengampuni, berapapun harga yang harus dibayar! Dengan harga penebusan dengan NYAWANYA sendiri itulah, Allah bisa MENGAMPUNI dosa kita secara berkeadilan, yang akan menjembatani ketegangan antara KasihNya dan Adilnya Allah.

5. Salib Kristus melambangkan penebusan. Suatu harga yang telah dibayar tunai oleh Yesus Kristus kepada setiap anak-anakNya yang mau meminta pengampunan kepadaNya. Disinilah kita menemukan yang tidak ditemukan pada agama lain bahwa "seorang" Tuhan itu berkorban bagi makhluk ciptaanNya yang berdosa demi mendamaikan diri mereka dengan Allah yang Maha Adil dan maha Kudus.
Maka hukum pembalasan yang setimpal terhadap hutang nyawa, kini dipenuhi dalam kematian Yesus bagi manusia : "nyawa ganti nyawa, mata ganti mata, gigi ganti gigi, tangan ganti tangan… luka ganti luka, bengkak ganti bengkak" (Keluaran 21:24). Demi menebus kematian Anda dan saya!.

Hukum dan Jalan Allah itu lurus, Ia tidak bisa sesukanya mengingkari diriNya sendiri! Dengan cara pengampunan dengan Kurban Yesus di kayu Salib, yaitu Allah sendiri yang datang menyerahkan nyawa-Nya sendiri ganti dosa. Allah membuktikan dirinya bahwa Ia itu Maha Adil sekaligus Ia itu Maha Kasih.

6. Yesus- Penanggung Derita
Ketika Yesus datang ke dunia, bukan hanya untuk menunjukkan orang cara yang lebih baik untuk hidup, atau apa yang dikehendaki Allah, meskipun saya sangat bersyukur Dia melakukan keduanya!

Misi Yesus bukan hanya turut merasakan merasakan penderitaan sebagai manusia: Dia datang benar-benar untuk menanggung rasa sakit dan penderitaan itu, sehingga saudara bisa memiliki hidup yang kekal dengan Allah. Baca di sini apa yang Dia lakukan untuk saudara, dinubuatkan ratusan tahun sebelumnya:

Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan; ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia dan bagi kitapun dia tidak masuk hitungan

Tetapi sesungguhnya, penyakit kitalah yang ditanggungnya, dan kesengsaraan kita yang dipikulnya, padahal kita mengira dia kena tulah, dipukul dan ditindas Allah.
Tetapi dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan kepadanya, dan oleh bilur-bilurnya kita menjadi sembuh.

7. Datanglah ke Tuhanmu yang Pengasih
Dan semua buku di antaranya? Yesus benar-benar memahami mereka. Dia rela berjalan bersama saudara dan merasakan rasa sakit penyakit, kesepian-bahkan keterpisahan dari Allah ketika Dia tergantung di kayu salib. Ibrani 4:15 mengatakan, ” Sebab Imam Besar yang kita punya, bukanlah imam besar yang tidak dapat turut merasakan kelemahan-kelemahan kita, sebaliknya sama dengan kita, Ia telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa. “Jadi bab tentang kesepian, kerinduan, atau penderitaan, Iapun membacanya tepat di samping saudara.

Allah ingin saudara datang kepada-Nya sebagai Bapa yang penuh kasih kepada saudara, dan saudara mengetahui bahwa Dia tidak akan menjadi pribadi yang berhati dingin terhadap penderitaan saudara, tapi lembut hati dan peduli. Setiap kali saudara memiliki duka atau derita, berlarilah kepada-Nya! Tak seorang pun bisa lebih mengerti atau dapat dapat menanggungnya lebih baik dari Yesus.

Efesus 3:18-19 "Aku berdoa, supaya kamu bersama-sama dengan segala orang kudus dapat memahami, betapa lebarnya dan panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Kristus, dan dapat mengenal kasih itu, sekalipun ia melampaui segala pengetahuan. Aku berdoa, supaya kamu dipenuhi di dalam seluruh kepenuhan Allah."

Kita menyembah Tuhan ketika kita menyadari betapa besar Dia mengasihi kita, dengan berusaha untuk memahami "betapa lebarnya dan panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Kristus" (Efesus 3:18) Lebar kasih Tuhan meluas sampai ke seluruh dunia dan mencakup semua orang, setiap orang yang telah Dia ciptakan : "TUHAN itu adil dalam segala jalan-Nya dan penuh kasih setia dalam segala perbuatan-Nya." (Mazmur 145:17) Allah mengasihi seluruh dunia. (Yohanes 3:16) Allah tidak pernah menciptakan seorangpun yang tidak Dia cintai. Dia menciptakan Anda, Dia mengasihi Anda, dan Tuhan tidak membuat sampah! Dia mengasihi Anda tanpa syarat.

Dia sangat peduli pada Anda dan Dia sangat, sangat, sangat, sangat, sangat mengasihi Anda. Semua orang penting bagi Tuhan, bahkan, saat kita lihat dalam kehidupan Yesus, Dia bahkan mengasihi mereka yang kelihatan tidak layak dikasihi dan mereka yang merasa tidak dikasihi. Apakah Anda ingin mengetahui rahasia percaya diri?
Ini dia: Jika Anda menginginkan rasa percaya diri, maka pahamilah seberapa besar Anda penting dan berarti bagi Tuhan.

Jika Tuhan mengasihi Anda, tidak usah peduli apa yang orang lain pikirkan. Karena Tuhan mengasihi Anda, Anda tidak perlu membuktikan harga diri Anda.
Kita tidak perlu memakai hal-hal imitasi lagi untuk membuat kita merasa percaya diri.
Kita tidak harus memakai jenis pakaian tertentu untuk meningkatkan harga diri kita, atau membawa jenis mobil tertentu untuk menopang ego kita yang goyah.
Kita tidak perlu lagi simbol status untuk membuktikan bahwa kita berharga.
Ini adalah suatu tindakan penyembahan ketika Anda menerima bahwa kasih Tuhan adalah sangat lebar untuk Anda! Kita menyembah Tuhan ketika kita menyadari dan menerima betapa lebarnya kasih Tuhan kepada kita.                           (Pdt. Harminto Sihombing, STh)

JES. 53


SERMON PARHALADO HKBP SIDIKALANG
TU MINGGU PALMARUM, 01 APRIL 2012
Patujolo:
1.    Buku Jesaya dibagi gabe 3 (tolu) bagian, I ma: Proto- Jesaya (Ps. 1- 39), Deutero-Yesaya (Ps. 40 – 55) dohot Trito-Yesaya (Ps. 56 – 66). Di Deutro Jesayama turpukta. Opat bindu buku Jesaya di goari Ende ni Naposo ni Debata; (Jes 42:1-4;  41:8-53:12;  49:1-6;  50:4-9;  52:13-53:12). Bagian na patoluhon ma turpukta sadarion. Turpukta, i ma “Pangurupion ni Jahowa do NaposoNa na burju mangoloi Ibana. Sungkunsungkun na menarik i ma, ise do “NaposoNa” na nidokna dison? Adong do opat pangantusion taringot tu naposo ni Jahowa di turpuk on: I ma: 1) Sahalak raja sian pomparan ni si Daud?   2) Bangso Israel secara kolektif  3) Sude pinompar ni si Abraham 4) Mesias.
2.    Naposo ni Debata (hamba Tuhan; Ibr. Ebed YHWH), i ma sada bagian na mansai ringkot di buku Jesaya. Digombarhon dua hadirion ni naposo ni Debata di bindu 50 on. Ayat 1-3 I ma naposo ni Debata na jungkat roha, jala madabu tu dosa. Ayat 4-9 I ma hadirion ni naposo ni Debata na satia (taat). Di bagian na asing adong do didok “Hametmeton ni Naposo ni Jahowa” (Jes. 52), manang di Alkitab didok “Hamba yang menderita” (Ing; suffering servant of YHWH). (Hamba berarti abdi; budak belian: orang hukuman; ia ditawan/dipenjarakan/tawanan perang)Dalam bagian ini, istilah “hamba TUHAN” menunjukkan adanya relasi khusus atau istimewa hamba tersebut dengan TUHAN. Dia meyakini bahwa ia adalah milik TUHAN dan karenanya berserah penuh kepada Sang Pemilik. Menjadi hamba dalam relasi istimewa dengan Sang Tuhan bukanlah sekedar sebuah kebanggaan tapi mengandung konsekuensi tanggungjawab kehidupan sepenuhnya. Berkorban sampai mati.
3.    Laho pabagashon pangantusionta tu Naposo ni Debata, denggan do paratarataonta “Teologi Pembuangan”.[1] Mansai ringkot koreksionta pemahaman kaum awam na mandok, ia habuangan i, i ma “hajaran” ni Debata di bangso naung mardosa i. Pemahaman na terlalu kaku jala na pesimis do i. Ia masa pe habuangan, ala ni dosa ni bangso i do (Jes. 50). Alani i,   diloas Debata do sipata susa jolma i, ala ni dosa dohot hajahatonna. Menderita bukanlah pilihan, namun itu adalah konsekuensi ketika salah pilih (pat. Adam-Hawa). Marhite i ma “Nubuatan Mesianik” di bagasan Jesus Kristus, dang sangkap ni jolma I jala di luar rencana ni jolma do i. Debata do na marsangkap mangalehon NaposoNa mamboan haluaon. Harorona pe, tergantung tu cara ni Debata sandiri do. I do umbahen na maralo di roha ni angka parise i.
Bangsa Indonesia dijajah sibontar mata, terjajah di negeri sendiri do. Umborat do sitaonon ni bangso Israel. Nasida terjajah di negeri penjajah. Molo tartaban sadasada bangso hatiha i, tartaban ma nang pigapiga aspek kehidupannasida; i ma:
1.      Tartaban secara politis: dang adong be pamarenta ni Negara nasida secara fakto dohot hukum
2.      Tartaban secara psikis : Nasida gabe bermental hatoban jala tertekan
3.      Tartaban secara territorial: dang adong be tano nasida
4.      Na paling borat; Tartaban secara religi: dipahami, molo talu bangsona, talu do nang Tuhanna, jala timbul ma krisis iman tu Debata, laos nang di tingki na songon i ma tubu panghilalaannasida, Debata manguhum nasida.
Sungkun-sungkun do rohanasida dihasasaut ni bagabaga, panghirimon dohot hagogoon ni Debata (bnd. Yes. 40:27; 49:14, 24). Nunga torop sian nasida gabe munggil haporseaonna tu debata sileban (Jes. 46:1-9), jala adong do na tongtong hot marhaporseaon di Debata alai nunga mameakhon panghirimonna tu huaso ni debata sileban (Yes. 57:3-13). Di situasi sisongoni ma tanom sada sikap “Putus Pengharapan”. Tidak akan bisa bebas jika dari diri sendiri, pertolongan harus dari luar diri mereka. Jala laos disi ma muncul naposo na jungkat jala naposo na satia.
4.    Marhite turpuk on, mansai torang ma, ia naposo ni Jahowa i ma marsasahalak (individu). Patar do i marhite pandohan “ahu”i. Angka dia ma hadirion ni naposoNa i? diparhatopot Ibana do, ia diriNa sisesan (4, 5). Ganup sogot dipatinggil pinggolna marbinege hataNa. Dang na holan diinsahi dohot ditijuri Ibana, dohot do dilinsingi jala dipastapi, masa i do di bangsoi  di parhatobanan i.. ALAI: di naposo na burju mangoloi Ibana dihatindanghon do; “ndang sumurut ahu tu pudi. Ndang hutabunihon bohingku maradophon haurahon dohot tijur.” (ay. 6). Hape Di padan na robi, digombarhon do ;Mata do abul ni mata, ipon do abul ni ipon, tangan do abul ni tangan, pat do abul ni pat (2 Musa 21:24). Alai andul do I di naposo ni Debata na mangoloi ibana, hinorhon ni ma pangoloion (Ketaatan) di naposoNa i. Sai urupan ni Jahowa do angka na sai tongtong mangoloi  Ibana.  Aha alan umbahen na olo ibana songon i? Alani Tuhan Jahowa do na mangurupi Ibana. Dipatupa Tuhan I do:
-       Dibahen bohina songon batu ping (gunung batu/batu karang)[2].
Sadoras ni galumbang ni laut, dang na targunsangna batu na ping. Tung boha pe dosa ni portibion sai manggogo, Tuhan Jesus do na monang.
-       Jonok Ibana mamintori (ay. 8); sada teologi na mansai ringkot do on. Teologi pembenaran. Sian sude parulaon ni Jesus holan hasintongan ni Debata do I, jala laho pasintonghon/mamintori naung sala di saluhut jolma. 
5.    Dihabuangan Babel i marlea do halak Israel, gabe mago harkat dohot martabatna sebagai manisia. Tung dokdok do diae nasida di pandangan dohot penilaian ni halak di sitaonon nasida I alai marhite campur tangan ni Debata, paulion do muse nasida (pat.Jes. 54; 55;56). Lapatanna, haberniton nasida I gabe dos bobotna tu keberhasilan nanaeng jaloon nasida natung manghalashon roha jala mambahen longang portibion (kagum). Molo dipartudos pe bangso Israel gabe “naposo” ni Debata; keberhasilan (hapistaran) ni naposo i ndada alani hagogoonna sandiri, alai ala Debata Debata do margogoihonsa. Marlapatan, sasintongna ndang na tarbahen naposo mamolus sitaonon i alai Debata mambasabasahon hapistaran (keberhasilan) i di nasida.
6.    Halak na pistar somalna berhasil do diulaonna. Keberhasilan dalam arti mempertahankan keberadaan dalam situasi yang amat sulit. Jadi; dipatimbo, gabe timbul situtu ndang dalam kerangka kesuksesan yang luar biasa, alai hinorhon ni ketekunan mandalani jala mamolus sitaonon i mardonganhon naasing gabe muba sian haholomon tu hatiuron, sian haporsuhon tu hasonangan.  Asa, molo tung pe ingkon bolusanta angka sitaonon ala ni Kristus I, ingkon pistar do hita – marhite manjalo hagogoon sian Debata asa boi sahat hita tarhinsat jal tu hatimbulon sogot.
7.    Tapahombar ma tu Nubuatan Mesianis. Dilinsingi, dipastapi, ditijuri, i do na masa tu Tuhan Jesus. Dia menjadi hamba untuk mengangkat manusia dari perhambaan. Dang dipasiding bohiNa sian saluhutna i. Andul tahe ditangianghon do angka na mangarehei Ibana. Tuhan Jesus paluahon jolma sian habuangan ni dosa. Dilehon Ibana panghirimon nang hangoluan. Di I Korint 15:3 Ai sian mulana hupasahat tu hamu na hujalo; on do: Naung mate do Kristus ala ni dosanta, hombar tu na tarsurat i. Saluhutna i ulaon ni Debata sambaing do i. Nunga dilumbahon Jahowa hian haroro ni sahalak “naposo ni Debata”. Naposo I gabe  sahalak namarlea jala dipasiding jolma; ai gok sitaonon dohot haberniton aeon-Na. Nunga ditodo Debata hian Ibana laho manuhuk ulaon ni sahalak naposo na ingkon manea dosa dohot hasalaan ni bangso-Na. Ala hororo-Na I naeng patulushon ulaon ni Debata manuhuk sude dosa ni bangso-Na I, alani I ingkon hohom do Ibana manaon saluhut haleaon nang haporsuhon. Di dok panurirang Jesaya: Dipasipal pe ibana, sai manaonnaon do anggo ibana, ndang manang mangkuling pamanganna, songon birubiru do ibana na tinogu tu pamotongan, jala songon anak ni birubiru na hohom maradophon jolma sigusting ibana, tung na so dibungka do pamanganna. Dison, naposo ni Tuhan I ingkon gabe korban na tinogu tu pamotongan. Jesus do na nilumbahon ni panurirang Jesaya I, songon na ni dok ni si Johannes : “On do Birubiru ni Debata, na mamorsan dosa ni portibi on!” (Yoh. 1:29). Nunga gok na ni dok ni si Johannes I, songon naung taboto pambahen ni Jesus manuju inganan penyiksaan sahat tu mangalangkahon langkana tu hau pinarsilang I tu dolok partangkurahan di Golgata, hohom do ibana so mangalo. Jesus, birubiru ni Debata, pasahathon diri-Na gabe pelean hasesaan ni dosa; manggohi bagabaga ni Debata laho paluahon jolma pardosa. Boha, nunga taruli hita ulaon na pinatupa ni Jesus ?

"IA sendiri telah memikul dosa kita di dalam tubuh-NYA di kayu salib, supaya kita yang telah mati terhadap dosa , hidup untuk kebenaran. Oleh bilur2-NYA kamu telah sembuh". (1Petrus 2:24)


[1] Masa di habuangan do ujui halak Israel di Babel, adong do marhira 4.600 jiwa (Yer. 52:28-30) nasida. Atik pe di habuangan nasida alai dilehon do di nasida keleluasaan aktivitas siganup ari: pajonjong jabu, martigatiga, manguduti ulaon parugamoon sandiri dohot mangulahon paradatonna alai tongtong do nasida tarihot tu aturan ni panggomgomi Babel. 40 tahun lelengna nasida di Babel manghorhon do I tu haporseaon nasida maradophon Debata.

[2] THE ROCK - GUNUNG BATU – BATU KARANG (Ibrani, " צור - TSUR"), maksudnya : Tempat Perlindungan. Di Kitab Mazmur pasal 18, 27, 40, 62 dll, banyak kita temui istilah ini. Nyanyian Daud menuliskan : Allah adalah Gunung Batuku, bermakna alegoris (kias) yang berarti, Allah tempat perlindunganku, ada banyak ayat-ayat dalam Alkitab yang merujuk arti "gunung batu" ini adalah sebagai tempat perlindungan. Kata itu juga muncul dalam kitab Mazmur, Yesaya dan ayat-ayat puitis dalam kitab lain. Dalam Perjanjian Lama (PL) sebanyak 34 kali menyebut banwa Allah sebagai "Batu Karang" atau "Gunung Batu" atau "the Rock" (Ibrani, "TSÛR") bagi Israel. Dan Jemaat Kristus mengimani bahwa Yesus Kristus adalah Allah. Kristus juga disebut sebagai "Batu Karang" yang mengeluarkan air bagi Israel di padang gurun dan mengikuti perjalanan mereka. Dengan demikian jelas bagi kita, siapa yang dirujuk "TSUR" (The Rock) dalam Perjanjian Lama ini dapat kita temui lagi didalam Perjanjian Baru. Dia adalah Kristus! (Korintus 10:4)                                                                                                                                     Pdt. Harminto Sihombing, STh